Apak Wadol

Apak Wadol

Cara, Manfaat dan Larangan Mandi Bagi Kesehatan


Cara, Manfaat dan Larangan Mandi Bagi Kesehatan

Sobat Apak Wadol yang budiman, rasanya sudah sangat lama sekali tidak update artikel, karena kesibikan didunia offline dan kesibukan lain didunia online juga. Kali ini Apak Wadol akan mengulas seputar Cara, Manfaat dan Larangan Mandi Bagi Kesehatan. Walaupun mandi memang cara kita manusia untuk membersihkan badan dari kotoran yang menempel dalam tubuh, namun mandi terkadang malah dapat mengganggu kesehatan. Untuk itu jangan beranjak dulu dari Blog ini, akan kami ulas beberapa hal yang kaitannya erat sama Mandi


1.Tatacara mandi yang benar menurut kesehatan 

Tata cara mandi yang benar menurut kesehatan, Mandi memang kelihatannya mudah. Akan tetapi jika tidak diperhatikan tata cara mandi yang benar justru akibatnya fatal bagi kesehatan. Pernah dengar tidak ada orang sehabis mandi malah jadi strok, ada jga dulu teman saya setelah mandi (sehabis aktifitas disawah, badan masih panas langsung nyemplung sungai) rambutnya jadi rontok. Itu semua dikarenakan kurang memperhatikan tata cara mandi yang benar menurut kesehatan.

Disini akan coba Kami ulas bagaimana sih caranya mandi agar tepat sasaran, mandinya tersebut menghasilkan manfaat bagi kesehatan tubuh dan pastinya bikin aura positif kita makin nampak.

Ok Lets go, kita mulai. Tata Cara Mandi yang benar menurut kesehatan yaitu yang pertama ketika masuk kamar mandi menggunakan kaki kiri dulu, ini adalah sesuai yang dicontohkan oleh Rosulullah SAW. Jangan lupa do'a dulu sebelum masuk kamar mandi. Disadari atau tidak kamar mandi adalah markas jin yang subur. Jin kafir jika ada orang kencing dan menghirup aroma kencingnya itu senang sahabat, seperti saat kita menghirup aroma minyak wangi. Dan perlu diingat sifat jin yang jail ini bukan tidak mungkin mencelakakan kita, jadi jangan lupa Do'a dulu sebelum masuk kamar mandi.

Jangan Lewatkan : Do'a Masuk dan Keluar Toilet/Kamar Mandi
Jangan lupa kalau mandi pakai penutup badan (Petelesan, menurut jawa), ini dimaksudkan agar anggota badan kita yang mulia dan terlindung tidak dilihat oleh jin-jin penghuni kamar mandi tadi, apakah kita rela kalau-kalau si Jin melihat dan bahkan berhasrat pada kita, tidak kan ? makanya jangan mandi telanjang buta, tetap pakai Petelesan minimalnya pakai celana dalam.

Setelah tata cara seperti diatas sudah dilakukan dengan benar kini saatnya memulai membahas bagaimana sih mandi yang benar itu,  Cara yang benar agar mandi kita tidak mengganggu kesehatan yaitu dengan menyiram/membasuh dari bagian kaki dahulu, kemudian diteruskan keatas sedikit demi sedikit sampai badan. Siramlah dari bawah keatas jangan sebaliknya. Ini dimaksudkan agar suhu panas badan kita bisa d netralkan dahulu, dengan cara menyiram dari arah bawah suhu badan akan naik keatas dan berakhir di ubun-ubun kepala, jika dapat dilihat akan seperti uap yang keluar dari ubun-ubun kepala. Namun jangan langsung meyiram dari kepala, tetap dari arah bawah. Setelah sampai badan kita berhenti dahulu beberapa saat, 3 menit. Setelah itu basuhlah muka dahulu. Setelah betul-betul suhu badan normal, barulah siram dari arah atas dan mandilah seperti biasa. Sampai disini sudah aman kita mandi normal seperti biasa.

2. Manfaat mandi Sebelum Subuh Dengan Air Dingin

Ternyata disamping ada tata cara mandi yang benar juga ada lagi sahabat, mandi yang sangat bermanfaat bagi kesehatan kita. kapan sih waktu mandi yang baik bagi kesehatan ? apakah kapan saja mandi itu baik ?. Tentu mandi mempunyai waktu yang sangat berkaitan erat dengan kesehatan baik lahir maupun bathin. 

Manfaat mandi pagi sebelum subuh yaitu membuat kita lebih siap melaksanakan rutinitas kehidupan, lebih siap menghadapi hingar bingar kehidupan yang sewaktu-waktu datang tanpa diminta. Manfaat mandi jam 3 at jam 4 pagi sebelum subuh bagi kesehatan kita yaitu badan akan lebih kebal terhadap bibit penyakit, disaat orang lebih memilih tidur kita bangun untuk mandi. Disaat orang sedang bermimpi kita sudah menjalani kehidupan nyata, jadi fikiran kita akan lebih fresh, ditunjang dengan udara pagi yang segar makin menambah kuatnya paru-paru kita.


manfaat mandi sebelum subuh dengan air dingin, lebih utama lagi air yang langsung dari sumbernya. Air yang belum ditampung di kolam atau di penampungan air lainnya lebih utama, karena air ini masih murni, masih langsung keluar dari sumbernya. Badan kita yang terkena air ini akan makin kuat dengan kondisi musim yang datang silih berganti.

3. Madlorot mandi setelah maghrib dan Malam Hari

Mandi setelah maghrib dapat menyebabkan aura wajah kita nampak suram, yang masih singgel ini perlu diperhatikan. Terkadang para gadis atau perjaka suka bermalas-malasan, sampai-sampai mandi saja kalau belum dung maghrib belum mau mandi. Ini ada efek negatif, jangan diterus-terusin mandi model kaya gini. 

Karena aura wajah yang suram, ini bisa berakibat susah dapat jodoh, orang yang melihat wajahnya terasa sukar. Misal saja suka sama seseorang kadang ditolak, jangan salahkan orang lain. Bisa jadi memang cara hidup kita yang kurang baik, misalnya suka mandi saat maghrib atau setelah maghrib. misal yang kita tuju mau keluarganya tidak setuju, ini efek dari suka mandi stelah maghrib yang kontinyu artinya bukan yang terpaksa ya.

Mandi malam hari juga kurang baik bagi kesehatan, salah satunya membuat tulang jadi mudah rapuh. Banyak sekali sekarang, usia masih muda sudah terkena penyakit tulang, reumatik dan penyakit dalam lainnya. Jangan dibiasakan mandi malam, karena memang tidak baik bagi kesehatan jasmani dan rohani. Mandilah sore hari minimal setengah jam setelah ashar, karena mandi setelah ashar (30 menit setelah ashar) juga dapat mengganggu kesehatan. Artinya jika ashar pukul 15.00 sore mandilah mulai 15.30.

Akhirnya mari bersama-sama menjaga kesehatan lahir dan bathin kita dimulai dengan mandi pagi, lakukan tata cara mandi yang benar sesuai yang telah diterangkan diatas. jangan lupa untuk memberi masukan agar blog ini makin bermanfaat bagi kita semua, share jika artikel dalam blog ini dianggap bermanfaat dan bermartabat.




Tanda – tanda Kematian

Tanda – tanda Kematian
Mati, sebuah kata yang tidak asing untuk kita, seorang makhluk yang tak berdaya. Kematian selalu mengintai kita kapan saja dan dimana saja, tua, muda, kaya, miskin, laki–laki, perempuan, semua mendapat kesempatan yang sama untuk urusan yang satu ini. Tidak ada ukuran pasti untuk kematian, yang sudah tua, bahkan sudah sakit–sakitan masih kuat hidup, sedangkan yang muda gagah sehat mati duluan namun demikian perlu kita ketahui tentang tanda tanda kematian agar kita lebih siap mengahadapinya. Semua makhluk  Allah pasti akan merasakan yang namanya kematian.

Mati bukanlah hal yang baru, namun mati sudah ada sejak manusia diturunkan ke bumi sebab syarat untuk masuk surga adalah kematian. Mati merupakan sarana kita menuju kehidupan selanjutnya,, dengan adanya kematian, diharapkan kita hidup tidak seenaknya sendiri. Karena kematian selalu mengintai kita, maka kita harus siap setiap saat, setiap waktu. Modal yang paling utama untuk mengahdapi kematian adalah katakwaan, karena janji Allah orang yang takwa disiapkan surga yang penuh kenikmatan.

Bicara soal kematian ada sebuah kisah klasik yang semoga saja mampu mengingatkan kita akan datangnya kematian, walaupun kematian memang tidak terduga kedatanganya.

Nabi Ya’qub AS suatu ketika sedang duduk santai didepan rumah sambil tafakur, memikirkan keindahan alam buatan Allah. Sedang enak–enak tafakur datanglah seorang tamu yang sangat gagah menghampiri beliau. Disapanya Nabi Ya’qub oleh tamu tersebut “Assalamu’alaikum Ya Nabi Allah” “Wa’alaikumus-salam warohmatullahi wabarokaatuh Ya malakul maut” sahut Nabi Ya’qub AS.  Ternyata yang datang malaikat Izro’il malaikat pencabut nyawa.

Nabi Ya’qub AS lantas menanyakan perihal kedatangan Malaikat maut tersebut “wahai Malaikat Maut, apakah kedatanganmu hendak mencabut nyawaku ?“ Malaikat Maut menjawab “tidak wahai Nabi Allah, kedatanganku hanya hendak silaturrohim, mengunjungi engkau wahai Nabi Allah” Nabi Ya’qub bertanya kembali “jika suatu saat engkau datang hendak mencabut nyawaku berilah tanda – tanda kepadaku malaikat maut” Malaikat menjawab “insyaAllah wahai Nabi Allah”.

Malaikat Maut pun pergi meninggalkan Nabi Ya’qub. Hari berganti hari, minggu berganti minggu bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun usia Nabi Ya’qub pun makin bertambah tua. Gigi sudah mulai ompong, rambut mulai berubah warna jadi putih dan tulang punggung makin membungkuk.

Di usia senja Nabi Ya’qub tetap rajin menjalankan ibadah kepada Allah SWT, ketika Nabi Ya’qub hendak melaksanakan shalat sunnah datanglah Malaikat Maut menghampiri beliau. “Assalamu’alaikum Ya Nabi Allah” Nabi Ya’qub menjawab “wa’alaikumussalam warohmatullah Ya Malakul Maut, kedatanganmu kali ini hendak silaturrohom atau hendak mencabut nyawaku wahai Malakul Maut ?“ Malaikat menjawab “kedatanganku kali ini hendah melaksanakan perintah Allah yang mulia, hendak mencabut nyawa engkau wahai Nabi Allah”

Nabi Ya’qub yang sangat kaget lantas berkata “wahai Malakul Maut bukankah Aku telah meminta kepadamu tanda – tanda akan datangnya kematian ?” Malaikat menjawab “bukankah Aku telah memberikan tanda – tanda tersebut kepada engkau wahai Nabi Allah ?” semakin terheran Nabi Ya’qub AS bertanya kembali “wahai Malakul Maut, kapan engaku datang kepadaku memberikan tanda – tanda tersebut ? padahal engkau baru datang kembali kali ini” Malaikat menjawab “bukankah Aku telah kirimkan tiga tanda kepada engakau wahai Nabi Allah ? gigi yang dulu masih utuh dan kuat kini sudah rontok, rambut yang dulu hitam pekat kini telah berubah menjadi putih,tulang belakang yang dulu gagah kokoh kini telah membungkuk, apakah engkau tidak menyadari itu wahai Nabi Allah ?  

Menyadari akan hal tersebut Nabi Ya’qub AS lantas meminta kepada Malaikat Maut untuk menunggu sejenak, beliau akan melaksanakan shalat sunnah 2 rokaat. Namun Malaikat Maut menolaknya, kematian kalau sudah ditetapkan tidak bisa dimajukan ataupun diundurkan, harus segera dilaksanakan. Akhirnya Malaikat Maut pun mencabut nyawa Nabi Ya’qub AS.

Coba kita renungkan, seorang Nabi saja meminta sedikit waktu sekadar 2 rokaat untuk diundurkan proses pencabutan nyawanya namun ditolak. Karena memang kematian kalau sudah ditentukan tidak bisa diajukan maupun diundurkan. Semoga kisah yang sedikit ini bermanfaat.

Abu Nawas


Abu Nawas Mendemo Tuan Kadi

Abu Nawas Mendemo Tuan Kadi

Pada suatu sore, ketika Abu Nawas sedang mengajar muid-muridnya. Ada dua orang tamu datang kerumahnya seorang wanita tua penjual kahwa dan pemuda dari mesir. Wanita tua itu berkata beberapa kata kemudian diteruskan pemuda mesir. Setelah mendengar pengaduan mereka, Abu Nawas menyuruh murid-muridnya menutup kitab. Abu Nawas berkata “sekarang pulanglah kalian ajak teman-teman kalian kembali malam inisambil membawa cangkul, martil, kapak serta batu”. Murid-murid Abu Nawas heran, namun mereka tetap menuruti permintaan guunya itu dan mereka yakin gurunya selalu membuat kejutan dan berada dipihak yang benar. Abu Nawas


Pada malam harinya mereka datang kerumah Abu Nawas dengan membawa peralatan yang dimintanya. Abu Nawas berkata “Hai kalian semua ! pergilah kalian malam ini untuk merusak rumah tuan kadi yang baru”. “apa Guru ? merusak rumah tuan kadi?” Gumam semua muridnya. “apa ? kalian jangan ragu, laksanakan saja perintah gurumu ini !” kata Abu Nawas menghapus keraguan murid-muridnya. Barangsiapa yang mencegahmu jangan perdulikan, terus pecahkan saja rumah tuan kadi yang baru itu. Siapa yang bertanya, katakan saja aku yang menyuruh merusak. Barangsiapa yang hendak melempar kalian, pukulah mereka dan lempari dengan batu.

Habis berkata demikian, murid-murid Abu Nawas bergerak kerumah tuan kadi. Laksana demonstran mereka beteriak-teriak menghancurkan rumah tuan kadi. Orang-orang kampung mersa heran melihat kelakuan mereka. Lebih-lebih ketika tanpa basa-basi lagi mereka langsung merusak rumah tuan kadi. Orang-orang kampung itu berusaha mencegah perbuatan mereka, namun karena jumlah murid Abu Nawas terlalu banyak, orang-orang kampung tak berani mencegah.

Melihat banyak orang meusak rumahnya, tuan kadi segera keluar dan bertanya “siapa yang menyuruh kalian merusak rumahku ?” murid-murid menjawab “Guru kami, Tuan Abu Nawas yang menyuruh kami”. Habis menjawab begitu mereka bukannya berhenti malah terus menghancurkan rumah tuan kadi hingga roboh rata dengan tanah.

Tuan kadi hanya bisa marah-marah karena tidak ada orang yang berani membelanya. “dasar Abu Nawas provokator, orang gila. Besok akan kulaporkan kepada baginda sultan. Benar, esok harinya tuan kadi melaporkan kejadian semalam. Sehingga Abu Nawas dipanggil menghadap baginda sultan. Setelah Abu Nawas mengahadap Baginda Sultan, Ia ditanya “hai Abu Nawas, apa sebabnya engkau merusak umah tuan kadi tersebut ?” Abu Nawas menjawab “wahai Tuanku, sebabnya ialah pada suatu malam hamba bermimpi, bahwasanya tuan kadi menyuruh saya merusak rumahnya. Sebab rumah itu tak cocok baginya, Ia menginginkan rumah yang lebih bagus lagi. Ya, karena mimpi itu hamba meusak rumah tuan kadi.” Sultan berkata ”bolehkah hanya dari sebuah mimpi perintah dilaksankan ? hukum dari negeri mana yang kau pakai itu ?. Dengan tenang Abu Nawas menjawab “hamba juga memakai hukum tuan kadi yang baru ini Tuanku.” Mendengar perkataan Abu Nawas seketika wajah tuan kadi menjadi pucat. Ia terdiam seribu bahasa. “Hai kadi, benarkah kau mempunyai hukum seperti itu “ tanya Baginda Sultan. Namun tuan kadi tidak berani menjawab, wajahnya tampak pucat tubuhnya gemeteran karena takut. “Abu Nawas ! jangan membuatku pusing, jelaskan kenapa ada peristiwa seperti ini ! perintah Baginda Sultan.
“Baiklah . . . . “ Abu Nawas tetap tenang, “Baginda . . . bebrapa hari yang lalu ada seorang pemuda mesir datang ke negeri Baghdad ini untuk berdagangsambil membawa harta yang banyak sekali. Pada suatu malam ia bermimpi menikah dengan anak tuan kadi dengan mahar sekian banyak. Ini hanya mimpi Baginda. Tetapi tuan kadi yang mendengar kabar itu langsung mendatangi si pemuda mesir dan meminta mahar anaknya. Tentu saja pemuda mesir itu tak mau membayar mahar hanya karena mimpi. Nah, disinilah terlihat arogansi tuan kadi, ia ternyata merampas semua harta benda milik pemuda mesir sehingga pemuda itu menjadi seorang pengemis gelandangan dan akhirnya ditolong oleh wanita tua penjual kahwa.”

Baginda terkejut mendengar penuturan Abu Nawas, tapi masih belum percaya seratus persen, maka ia memerintahkan Abu Nawas untuk memanggil si pemuda mesir. Pemuda mesir itu memang sengaja disuruh Abu Nawas menunggu didepan istana, jadi mudah saja bai Abu Nawas memanggil pemuda itu kehadapan Baginada Sultan.
Berkata Baginda sultan “Hai pemuda mesir ceritakanlah hal ikhwal dirimu sejak kau datang kenegeri ini !.” Ternyata cerita si pemuda mesir sama persis dengan apa yang Abu Nawas ceritakan. Bahkan pemuda itu juga membawa saksi mata yaitu pemilik kos tempat ia menginap.

“kurang ajar . . . .ternyata Aku telah mengankat seorang kadi yang bejad moralnya. Baginda Sultan sangat murka. Kadi yang baru itu dipecat dan seluruh harta bendanya dirampas dan diberikan kapada si pemuda mesir. Setelah perkara selesai, kembalilah si pemuda mesir itu dengan Abu Nawas pulang kerumahnya. Pemuda mesir itu hendak membalas kebaikan Abu Nawas. Berakta Abu Nawas “janganlah kau memberiku apapun kepadaku, Aku tak akan menerimanya sedikitpun”
Pemuda mesir betul-betul mengagumi Abu Nawas. Ketika ia kembali ke negeri mesir ia menceritakan tentang kehebatan Abu Nawas itu kapada penduduk mesir sehingga nama Abu Nawas menjadi sangat terkenal. 

Baca Juga Agama Mana Paling Dekat Dengan Tuhan ?

Kisah Masuk Surganya Imam Ghozali

Kisah Masuk Surganya Imam Ghozali
Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokaatuh

Salam hangat dariku sobat bloger semua, dalam posting kali ini saya akan mencoba sedikit mengulas tentang rasa kasih sayang terhadap yang lebih kecil, lebih lemah dan yang pokoknya menurut kasat mata di anggap perlu untuk dikasihani. Siapa si yang tidak kenal dengan Hujjatul islam Sayidina Syekh Imam Ghozali ra pengarang kitab Ihya Ulumuddin yang sangat terkenal didunia islam. Dipondok pesantren saja kitab Ihya Ulumuddin menjadi kajian utama, salah satu pondok pesantren dijawa tengah tepatnya di magelang Ponpes Tegalrejo saja menjadikan kitab ini menjadi kelas tertinggi sebelum santrinya lulus dari pondok, itu artinya kitab Ihya Ulmudin merupakan kitab yang sangat dahsyat isinya.



Tapi siapa yang menyangka seorang imam ghozali yang sehebat itu ternyata beliau masuk surga bukan karena amalnya yang besar atau sumbanganya dalam keilmuan dunia islam akan tetapi beliau masuk surga karena rahmat Allah swt, Masuk Surga Sebab Tidak Mengusir Lalat karena rasa kasih sayang beliau terhadap seekor lalat yang hinggap di botol mangsi beliau sekadar untuk minum, beliau imam ghozali cuma memandangi lalat tersebut dengan perasaan kasih sayang, kalo kita jangankan membiarkan lalat sampai hinggap masih terbang di sekitar kita saja mungkin sudah kita usir.


Alkisah pada suatu malam Imam Ghozali sedang menulis kitabnya karya terbesar beliau Ihya Ulumuddin, salah satu keistimewaan yang Allah berikan kepada beliau imam Ghozali adalah kuku – kuku beliau dapat mengeluarkan sinar dimalam hari, jadi walaupun malam gelap sekalipun beliau tetap dapat menulis karyanya tersebut. Disela-sela beliau menulis, datanglah seekor lalat dan hinggap di bak mangsi beliu. Dengan rasa kasih sayang beliau membiarkan lalat tersebut meminum mangsi/tinta sampe akhirnya lalat merasa puas dan terbang kembali.


Suatu ketika imam ghozali mendapatkan mimpi, beliau bermimpi dimasukan kedalam surga Allah, tempat keabadian tempat kembali bagi hamba-hamba yang sholih. Didalam surga beliau mendengar suara tanpa rupa yang di kenal dengan hatif “Wahai imam Ghozali ketahuilah bahwa engkau sekali-kali masuk surga bukan karena kehebatan amal ibadahmu, akan tetapi karena rasa kasih sayangmu kepada seekor lalat yang hinggap meminum mangsimu. Nikmatilah apa yang ada dihapanmu saat ini”


Ketika imam ghozali terbangun beliaupun tersadar bahwa masuk surga adalah betul-betul murni karena rahmat Allah, bukan karena kehebatan amal. Akan tetapi kita sebagai hamba Allah yang baik wajib beramal sholih, karena membuktikan bahwa kita hmaba Allah yang bertaqwa


Semoga kita dapat memetik hikmah dari kisah tersebut, akhirnya kitapun mau mengasihani makhluk Allah yang lebih lemah daripada kita


Semoga ada manfaatnya

Baca Juga Mengasihani Yang Kecil

Doa

Do'a
Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh
Terima kasih bagi sahabat bloger yang masih setia dengan blog ini, Kami akan coba sajikan doa sehari-hari dalam blog ini. Do'a adalah senjata yang ampuh bagi kaum muslimin, dengan berdoa kita menyandarkan segala urusan kita kepada Allah swt yang maha kuasa, dengan berdo’a kita mengagungkan Allah, do’a adalah ibadah jadi siapa saja yang berdoa sudah tentu dapat pahala, lebih-lebih jika doanya terkabul sungguh nikmat sekali dan jika belum dikabul didunia maka kelak jadi pahala diakhirat, senang bukan.

Bagi kita kaum muslimin berdoa bukanlah hal yang asing, semua yang merasa punya Tuhan pasti berdo’a, Nabi kita Baginda Nabi Agung Muhammad SAW selalu menuntun kita untuk berdo’a.
Agar do’a cepat terkabul seyogianya kita perhatikan hal-hal yang menunjang doa kita agar cepat terkabul, yaitu dengan memperhatikan etika dan adab berdoa :
1.      Menghadap kiblat
Kiblat kaum muslimin adalah ka’bah di maakah almukaromah. Seperti yang kita ketahui bersama bagi warga indonesia kiblat mengarah kebarat. Namun kiblatnya orang berdo’a menghadap kebawah demi untuk mengagungkan Allah dan merasa lebih dekat dengan Allah.
2.      Mengangkat kedua tangan
Mengangkat kedua tangan ketika berdo’a menunjukkan bahwa kita merasa butuh dengan apa yang kita minta, tetntunya dengan mengangkat kedua tangan akan lebih mantap dalam berdo’a.
3.  Memulai doa dengan pujian terhadap Allah SWT, kemudian Salawat dan Salam kepada Rasulullah SAW, selanjutnya bertawasul kepada para Wali-wali Allah
4.    Berprasangka baik terhadap Allah SWT
Berprasangka baik terhadap Allah yakin do’anya akan dikabul, dengan demikian insyaAllah akan cepat terkabul apa yang diharapkan.
5.  Menjauhi sikap tergesa-gesa mengharapkan terkabulnya doa, karena tergesa-gesa itu akan berakhir dengan sikap putus asa sehingga ia tidak lagi berdoa. Na‘ûdzubillâh.
6.   Membersihkan jiwa raga dari berbagai kotoran dosa. Hati yang kotor dengan berbagai maksiat atau jiwa yang tidak bersih dari perkara haram akan menghalang terkabulnya doa.
7.  Yakin bahwa Allah SWT Maha mengabulkan doa selama tidak ada sesuatu pun yang menghalanginya.

#Doa Bangun Tidur
#Doa Bangun Tidur


ا َلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى أَحْيَانَا بَعْدَمَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُورُ
Artinya : 
“Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkanku kembali setelah mematikanku dan kepada Nya lah akan bangkit”.


Mengapa dimulai dari Do’a Bangun tidur ?
Karena kita memulai aktifitas mulai dari bangun tidur agar nantinya Do’a – do’a yang disajikan bisa berurutan sampai akhirnya ditutup dengan do’a hendak tidur. Disamping itu do’a bangun tidur memiliki arti bahwa kita bersyukur telah diberi kesempatan untuk menikmati hari esok lagi.


Belajar Dari Seekor Tawon atau Lebah

Tawon Ataupun Lebah merupakan binatang yang namanya disebut dalam Alqur'an bahkan diabadikan sebagai nama sebuah surat dalam Alqur'an, betapa mulia nya binatang ini mendapat hadiah sebesar itu dari Allah. banyak pelajaran yang dapat diambil dari seekor Tawon ataupun Lebah, mereka adalah binatang yang setia terhadap ratunya, mau bekerja keras baik untuk mencari bahan untuk membuat rumahnya maupun mencari makanan, hanya mengambil yang bermanfaat dan bersih yaitu madu yang sangat banyak manfaatnya untuk manusia.

Pada suatu pagi saya duduk santai ditepian sungai sragi, kegiatan rutin tiap hari. Kala itu tanpa sengaja Aku melihat seekor tawon yang sedang asik menempel pada kayu tua yang sudah rapuh, saya kira tawon itu Cuma hinggap karena kecapean setelah beterbangan, eh ternyata sedang mengambil serbuk kayu tersebut. Sambil kupandangi tawon sambil bertafakur betapa indahnya makhluk ciptaan Allah SWT, yang katanya tak berakal namun penuh semangat menjalani hidup dari situ dapat disimpulkan tidak ada salahnya belajar dari seekor Tawon atau Lebah. 

Belajar Dari Seekor TawonSambil terus kuperhatikan tawon tersebut semakin banyak serbuk kayu yang didapat, tak lama kemudian tawon pun terbang. Kukira dekat tempat tawon berhenti terbang, ternyata jauh sekali tawon itu pergi. Lama kufikirkan untuk apa serbuk kayu tersebut, akhirnya kuingat juga ternyata serbuk kayu sebagai bahan untuk membuat rumah si tawon. Hebat sekali, seekor tawon saja mau terbang sejauh itu untuk mencari rejeki. Kita sebagai manusia makhluk Allah yang berakal mestinya harus bisa belajar dari seekor tawon makhluk Allah yang walaupun tak berakal namun semangat juangnya dahsyat, semangat mencari rejeki meskipun harus menempuh jarak yang jauh sekalipun. 
Sekian
Moga manfaat . . .

Baca Juga Batu Saja Masuk Surga

Bersatu, Kuat Kita Bersinar

Bersatu, Kuat Kita Bersinar
Apak Wadol - Bersatu Kuat Kita Bersinar, Salah satu hal yang membuat kita kuat adalah persatuan. Dalam segala aspek kehidupan apabila kita mau bersatu padu menggapai impian, meraih kesuksesan, merebut kemerdekaan maka bukan tidak mungkin semua itu akan terwujud dengan mudah.


Ibarat sapu lidi jika cuma sebatang susah buat menyapu namun ketika beberapa lidi diikat jadi satu maka akan mudah untuk menyapu kotoran, begitupun kita apabila mau bahu membahu bersatu padu akan mudah meraih apa yang dicita-citakan.

Dahulu Bangsa kita dijajah oleh belanda dengan sangat mudah dikuasai, karena pada saat itu kita belum mau bersatu, Masih berjuang sendiri-sendiri. Bahkan dengan sangat mudah belanda mengadu domba bangsa kita. Kesadaran Bersatu untuk berjuang bersama meraih kemerdekaan akhirnya timbul juga, pada Kongres Pemuda Kedua tanggal 27-28 Oktober 1928 tercetuslah sumpah pemuda yang menyatukan dari sabang - merauke menjadi Indonesia Negara kesayangan kita ini 
Pertama:
Kami poetra dan poetri Indonesia, 
mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.
Kedoea:
Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, 
bangsa Indonesia.
Ketiga:
Kami poetra dan poetri Indonesia mendjoendjoeng bahasa persatoean, 
bahasa Indonesia.

Indahnya persatuan saat ini dapat digambarkan dalam perlombaan panjat pinang, yang besar yang berbadan besar bersatu padu dengan yang cungkring saling panjat pundak demi mendapatkan hadiah yang ada diatas, namun lebih nikmat kerjasamanya apabila dibandingkan dengan hadiahnya. Sakitnya pundak sakitnya punggung bukan alasan untuk menyerah, dengan tekad yang kuat dan persatuan kita yakin bisa menaklukkaan licinnya pinang yang tinggi.

Pengalaman yang cukup bisa dikatan berat namun asyik memang yang namanya panjat pinang, karena memang tujuan dari panjat pinang tersebut juga untuk menggambarkan bagaimana susahnya meraih kemerdekaan indonesia, 350 tahun dijajah oleh orang-orang kejam, nyawa sudah banyak melayang darah banyak tertumpah.

Apakah kita rela tanah air yang diperjuangkan oleh para pahlawan kita yang telah mengorbankan segalanya bahkan nyawa dipertaruhkan demi untuk meraih kemerdekaan akan dihancurkan oleh segelintir orang yang mengaku akan mendirikan khilafah, yang tidak jelas konsepnya. Para Pahlawan pendiri bangsa ini sebagian besar adalah ulama dan kaum santri, jadi tidak mungkin apabila ideologi negara kita bertentangan dengan agama islam. Perlu kita sadari bahwa bangsa kita terdiri dari berbagai macam suku, agama, ras yang tidak mungkin kita memaksakan mengganti ideologi negara ini.

Semoga semakin bertambahnya usia kemerdekaan negara kita akan semakin makmur saja bangsanya dari sabang - merauke. 

Selamat Ulang Tahun Negara Kita tercinta yang ke 72
NKRI Harga Mati
Pancasila Jaya
Nusantara Milik Kita.



Followers

Back To Top